Ihhh….Plagiat

Aduuhh pusing !!. Deadline mading sekolah besok, tapi aku sama sekali belum punya ide untuk puisi minggu ini. Anak-anak lain di luar mading pun tidak ada satu pun yang mengirimkan puisi mereka. Stock puisiku juga sudah habis. Aduuhh gimana dong !!!! Aku gak tahu lagi harus kaya gimana. Help me, please…
“Sayang kok kamu belum siap-siap berangkat sekolah sih…sudah hampir jam 7 lho. Papa sudah tunggu kamu di bawah. ..memangnya kamu gak sekolah hari ini..?” Tanya bunda saat menghampiri meja belajarku.
“Aduuhh bunda…tolongin aku bun. Aku bener-bener sudah buntu nih.” Jawabku hampir menangis.
“Kamu kenapa sayang, cerita dong sama bunda.”
“Deadline mading besok bunda, tapi aku sama sekali gak punya ide untuk buat puisi. Aku bener-bener udah buntu bunda.!” Kataku dan tak terasa air mataku sudah deras keluar.
“Lho sayang, kok kamu jadi kaya gini sih. Katanya urusan mading gak akan mempengaruhi urusan sekolah dan belajar kamu. Tapi kenapa sekarang jadi seperti ini !”
“Bunda ini…bukannya bantuin aku cari solusi..malah ngomelin aku”
“Bunda bukannya ngomellin kamu. Ya sudah…kamu mandi dulu setelah itu sarapan dulu ya. Biar lebih fresh. Mudah-mudahan saja kamu bisa dapat ide brilliant untuk puisi kamu”
Segera aku mengikuti perintah bunda. Setelah semuanya selesai aku kerjakan. Aku mulai duduk manis di depan komputer. Aku mulai mencari-cari puisi-puisi di internet. Tapi tak ada satu pun puisi yang bisa menginspirasiku.
Setelah sekitar 3 jam aku mencari-cari kembali. Akhirnya, aku membuka salah satu website yang memuat hasil karya-karya pujangga ternama dari Jepang. Dengan mudah aku membaca beberapa puisi yang masih bertuliskan hiragana itu di website tersebut. Entah dari mana, aku mendapat ide untuk mengambil salah satu puisi itu untuk diterjemahkan dan besok aku serahkan untuk di muat di mading sekolah dan aku akui puisi itu sebagai puisi aku.

**** ****
SesampainYa di sekolah, aku langsung menyerahkan puisi itu ke Anggun ketua madding di sekolahku. Anggun memuji puisiku itu indah sekali. Tapi, aku sama sekali gak senang dengan pujian itu. Karena, sebenarnya itu bukan puisi karya aku sendiri.
Hingga sore, semua anggota madding menghias madding yang akan diterbitkan besok. Aku juga ikut menghiasnya.
“La…puisi kamu bagus banget ? Next week kamu buat yang lebih bagus lagi ya !!” ujar Tita salah satu anggota mading di sekolahku.

“Eh..iya…Makasih Ta..!!” jawabku grogi
“Iya La…puisinya keren banget, kata-katanya indah, makna juga menyentuh banget..” komentar Ayu yang juga salah satu anggota mading.
“Sebagus apa sih puisinya, sampe heboh gitu. Gue belom baca..” sela Vito sambil berjalan ke arah papan mading.
“Kok kayanya gue pernah baca ya “ ujar Vito lagi
“Waahhh…To..lo nyangka Lala plagiat “ kata Anggun
“Gue kan gak bilang Lala plagiat Gun. Gue Cuma ngerasa puisi itu gak asing waktu gue baca “Jawab Vito
“La..kok lo diem aja sih. Kalo gue jadi lo sih gue udah pasti marah abis. Lo To….berani-beraninya nyangka Lala plagiat “ ujar Anggum sewot.
“Ehh…kok jadi lo yang sewot sih. Lo tuli ya..tadi kan gue Cuma bilang gue rasa gue kenal sama puisi itu. Gue gak bilang kan kalo Lala plagiat “ Balas Vito tambah sewot.
“Sudah…To..Gun..!! enggak usah berantem. Mendingan kita lanjutin kerja aja udah sore banget nih. “leraiku. Aku takut nanti lama kelamaan ada yang tahu kalau aku memang seorang plagiat.

***** *****
Keesokannya harinya di sekolah. Saat aku berjalan di koridor menuju kelas. Banyak sekali orang yang memuji atas karya yang aku buat. Tapi sungguh, aku sangat gak nyaman dengan semua pujian itu. Malahan aku ketakutan setengah mati kalau-kalau ada yang sadar bahwa puisi itu karya punjangga ternama.
“Hei bengong aja nona manis…Lihat tuh, puisi kamu sudah menyedot perhatian orang…selamat ya..” Ujar Anggun dengan mengembangkan senyum lebarnya.
“Ohh…Iya….makasih…” jawabku lemas
“ Aduuhh nona manis ini kenapa sih. Harusnya senang dong !” Ujar Angggun lagi sambil berlalu.
Kali ini aku benar-benar merasa bersalah karena sudah membohongi banyak orang. Tapi, kalau aku bicara jujur pun, mereka semua akan tetap marah padaku.
“Tunggu Gun….” Panggilku seraya megejarnya
“Ada apa La ?”
“A…A…Aku..Aku mau ngomong sama kamu “
“Kamu mau ngomng apa ?”
“A..Aku bingung harus memulai pembicaraan ini dari mana. Kamu pasti bakal marah” ujarku lesu
“Kamu ini ngomong apa sih ?

“Seb…sebenarnya puisi itu…puisi itu bukan karyaku. Aku ambil puisi itu dari internet. Puisi itu karya pujangga ternama dari Jepang. Lalu, puisi itu aku translate ke dalam bahasa Indonesia. Maafin aku Anggun..Saat itu aku gak tahu lagi harus gimana…Aku benar- benar udah buntu “ jelasku dan tak terasa air mataku sudah mengalir deras.
“Jadi…..Puisi itu….. Argghhh…ikut gue sekarang ke ruang mading kita adain rapat “ suruh Anggun marah sambil bejalan ke ruang madding di ikuti Lala.

***** *****
Aku takut banget, tapi aku harus menghadapi ini. Ini resiko atas perbuatan aku. Aku harus tanggung jawab.
“Sekarang kita semua sudah berkumpul disini. Dan di tengah-tengah kita sudah hadir salah satu angggota mading kita yang sudah melakukan kesalahan yang sangat fatal. Sekarang Lala, silahkan lo bilang kesalahan dan pembelaan buat diri lo “ tegas dengan penuh rasa marah saat membuka rapat.
“Aku minta maaf sama teman-teman semua yang ada disini. Aku gak tahu lagi harus gimana. Semua ini aku akui memang kesalahan aku. Sebenarnya puisi itu…puisi itu hasil plagiat. Puisi itu bukan buatanku. Aku mengambil puisi itu dari salah satu website. Website itu memuat puisi-puisi karya pujangga ternama dari Jepang. Aku mengambil salah satu puisi itu dari website tersebut. Lalu aku translate ke dalam bahasa Indonesia. Saat itu aku benar-benar buntu. Sama sekali gak punya ide untuk buat tulisan. Jujur saja aku sama sekali gak bangga atas pujian-pujian yang teman-teman lontarkan untukku. Semakin aku merasa mendapat pujian, semakin aku merasa bersalah dan takut. Maafin aku. Aku tau aku salah. Aku siap untuk menerima hukuman dari kalian. Apapun itu. “ Jelasku panjang lebar.
“Woooww….give applause dulu dong… Surprise banget nih. Orang yang dibela mati-matian sama nyonya ketua mading kita ini ternyata seorang plagiat. Pantesan aja rasanya gue pernah baca puisi itu. Hasil plagiat toh !!” Ujar Vito dengan sindiran yang sinis.
“To….lo gak usah nambah-nambahin gitu kali !! Gue tahu Lala emang salah. Tapi gue salut sama dia, dia udah berani ngakuin kesalahannya “ ujar Tita membela Lala.
“Benar kata Tita…To..!” lanjut Ayu ikut membela.
“Ikkkhhhhh…. Maling kok di bela sih ! komentar Vito sinis.
“Heehhh…Lo semua itu apa-apaan sih. Gue disini ketua rapat, hargain dong. Sekarang yang gue minta hukuman buat Lala bukan yang laen. Mulai dari lo deh Ta…hukuman buat Lala yang pas kira-kira apa ?” Tanya Anggun tegas.
“Menurut gue …Lala cukup di skorsing dari kegiatan mading aja selama beberapa minggu “ Pendapat Tita singkat
“Gue setuju sama Tita “ pendapat Ayu. Anggota lainnya pun hanya mengangguk tak ada yang komentar. Cuma Vito saja ternyata yang tidak setuju.
“Bussseeetttt…..Enak banget maling Cuma di kasih hukuman segitu doang. Besok-besok gue jadi plagiat aja. Enak gak usah cape mikir n hukumannya ringan abissss..” jawab Vito ketus
Aku bingung. Aku hanya bisa terduduk lemas mendengar cercaan Vito. Dan air mataku sudah deras mengalir.
“To…. Lo tuh kenapa sih  ? sinis banget sama Lala “ komentar Tita terhadap sikap Vito ke Lala.
“Wooooyyyyy….udah dong..jadi menurut lo hukuman yang pas buat Lala apa To ?” Tanya anggun kesal.
“Keluarin secara gak hormat dari keanggotaan mading dan dilarang keras ngisi mading selama dia sekolah disini. Lagian juga mading sekolah kita gak butuh PLAGIAT BUSUK macam dia “ sentak Vito dengan geram sambil menunjuk ke arah Lala.
“Keterlaluan lo To….pake ngomong segala Lala plagiat busuk. Seandainya lo ada di posisi Lala apa lo bakal seberani Lala ngakuin kesalahan lo. Lo ini kenapa sih ? lo punya dendam pribadi sama dia ? lagian juga Lala udah nyesel kok atas perbuatannya. “ ujar Tita terbawa emosi.
“Ehhh… gue paling anti aja sama yang namanya PLAGIAT “ jawab Vito dengan tampang bete abis.
“Heii….stop…. gue tahu lo kesal. Semuanya juga sama kok kesal. Lala udah ngelakuin kesalahan yang fatal. Tapi, gue juga salut atas keberanian Lala untuk ngakuin kesalahannnya. Mading udah di terbitin. Jadi Lala harus minta maaf juga sama pembaca madding. Dan lo Lala, besok lo buat surat pernyataan dan permintaan maaf atas hasil plagiat lo itu. Pokoknya besok surat harus udah jadi dan lo tempel di samping karya plagiat lo itu. Selain itu lo di skorsing selama satu bulan gak boleh ikut kegiatan madding sekolah. Setelah masa skorsng habis, lo baru boleh ikut gabung lagi. Gimana…semuanya setuju ?” Tanya Anggun bijak.
“Oke…. Gue setuju “ujar Tita diikuti anggukan anggota mading lainnya yang memang sedari tadi hanya menjadi pendengar setia saja.
“Ya udah lah…daripada gak sama sekali di kasih hukuman…toh kalo gue ngelak tetep keputusannya kaya gini kan  !” jawab Vito malas.
“oke….semuanya udah clear kan, dan buat lo Lala, inget jangan pernah ngelakuin kesalahan yang sama unutuk kedua kalinya ?”
“Aku janji gak akan ngelakuin hal yang sama lagi. Makasih ya semuanya..” ucapku sambil menyeka air mataku. Dalam hatiku aku benar berjanji engggak akan jadi plagiat. Aku benar-benar jera.

karya: adriyani yonita

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>