Gado-gado Idola

“Mir…gw liat Davin udah di depan gang tuh”  ucap Tia sambil merangkul bahu gw. Lirikan nakal matanya menggoda gw.
“Kok mata lo gitu y?” gak tahan gw dilihatin penuh selidik begitu.
“Hm…dijemput nih ceritanya? Atau ngojek?”  Tanyanya lagi. Gw hanya diam, pertanyaan Tia barusan cukup menusuk buat gw.
“Heran, kenapa sih Davin ga kesini aja ngejemputnya. Pake segala nunggu di gang gitu kayak anak ilang. Sama cowok sendiri kok begitu non?” lanjut Tia kemudian.
“Dia maunya begitu Ti” sahut gw akhirnya, sebenarnya merasa bersalah mengatakan ini.
“Ow…oke, ya udah kasian tuh si Davin kepanasan. Cepetan samperin!” akhirnya percakapan yang ‘gak menyenangkan’ buat gw ini berakhir juga. Fiuh…setelah cipika – cipiki dengan Tia, gw langkahkan kaki gw ke depan gang kampus untuk menghampiri Davin.
•      *   *  *  *  *

Gak ada yang salah dengan Davin. Wajahnya cukup eksotik buat gw, berperawakan sedang dengan poni lempar ala Justin Bieber  dan berkacamata minus mengesankan Davin misterius namun menggemaskan. Gw pererat pegangan tangan gw di motornya.

“Maafin gw ya Vin” ujar gw dalam hati.

Kesepakatan itu muncul waktu gw dan Davin lulus SMA. Diam – diam rupanya Davin mengagumi gw, dan waktu Davin meminta gw untuk jadi ceweknya, gw cuma bisa terpaku. Dalam hitungan sepersekian detik, gw gak ngerti apa yang harus gw lakukan. Gw pandangi Davin lekat – lekat, baju seragam yang dipakainya, tas ransel yang disandangnya, dan kacamata yang selalu membingkai mata elangnya. Bukan, bukannnya gw gak suka sama Davin, tapi justru nyaris gak percaya Davin bakal melakukan ini. Gw sama Davin berada di kelas yang sama waktu kelas 2.

Gw suka gaya Davin kalo lagi ngobrol. Menggebu – gebu dan optimis. Berani bermimpi! Saat remaja seusianya sibuk buat minta uang sama orang tua buat hang out, Davin sebisa mungkin menghindari mengadahkan tangan. Dia mulai sibuk berwiraswasta sejak lulus SMU. Bangku kuliah sudah tak menarik minatnya lagi. Berbekal uang tabungannya selama 3 tahun di SMA, Davin mulai mencoba berjualan. Tadinya Davin pengen buka usaha bengkel, tapi karena modalnya belum cukup, maka dia harus puas dengan usaha warung makan, khususnya gado – gado.

“Yang buat aku datengin langsung dari Banyumas lho Mir…” ujar Davin suatu hari.

“Keren dong Vin…pasti nanti banyak yang ketagihan” ucapku member semangat.
Dirapihkannya etalase dengan wajah sumringah.

*   *   *   *   *

“Emang ada yang salah Mir, kalo Davin gak kuliah? Toh dya juga udah punya usaha.” Tia membuka obrolan di kantin sore itu.
Gw Cuma mengaduk – aduk es jeruk yang ada di depan gw. Sebersi t rasa bersalah menggelayuti gw. Wajah Davin membuyarkan lamunan gw.

“Lo beruntung Mir, punya cowok yang sudah punya usaha sendiri. Belum tentu lho Mir, temen – temen lain yang lulus kuliah dengan title sarjana belum tentu langsung kerja, termasuk lo, gw…yah we never know what gonna happen next” nasihat Tia panjang lebar.

Gw menarik nafas. Mencoba mencerna kalimat Mira barusan.  Damn..wajah Davin kembali membayangi gw.

“Ah lo Ti, perhatian bener sama Davin?” sahut gw asal. Gak ngerti lagi gw harus menanggapi apa kalimat Mira tadi.

“Lho bukan, habis lo gak menghargai gitu. Masak udah capek – capek jemput, eh masih suruh nunggu lagi di depan gang dan panas – panasan pula!” Tia makin menjadi – jadi menyudutkan gw.
Kali ini gw gak tahan untuk tidak membalas kalimatnya.

“Lo ngerti ga sih Ti! Nunggu di depan gang, ngejemput setiap hari, itu Davin yang mau!”
“Bener Davin yang mau?! Bukannya lo yang maunya begitu?” suara Tia gak kalah ninggi.
Gw gak nyangka akan jadinya begini.

“Beneran Ti..Davin yang mau. Lo kayaknya gak percaya deh ma gw!” nada suara gw melemah.
“Ya..karena lo gak nunjukkin kalo lo bangga sama Davin. Nah, Davin ngerasain itu!” Tia kian keukeuh dengan argumennya.
Cukup! Perasaan gw makin tertampar dengan kalimat Tia “Davin ngerasa kalo gw gak bangga sama dia?!” Ya…Tuhan…jahatnya gw sama Davin….

•    *   *   *   *

Hari – hari masih terus berjalan. Davin yang belum mau kuliah karena warung gado – gadonya kian berkembang. Bahkan gado – gado racikan ‘chef’ ala Banyumas dinamainya Gado – Gado Idola.
“Davin….” Tia berteriak memanggil Davin. Bukan, berteriak di depan gang dan memberitahu bahwa gw sedang ada ujian tambahan atau terpaksa mengerjakan tugas. Tapi Tia memanggilnya di depan kantin.
“Ayo Vin, minum dulu…Mira masih antri fotocopy buat bahan ujian besok.” Lambainya .
Dari jauh, gw berlari, gak sabar menghampiri idola gw. Sang pemilik warung makan Gado – gado Idola…. (dok.iphe)

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>