Balada Sendal Merah Butut

By. Lia

 

Perkenalkan nama gw Merah Butut. Gw adalah teman setianya Utiet. Kegunaan gw adalah melindungi kaki Utiet dari semua benda yang bisa melukai kaki Utiet. Warung Mpok Mimin menjadi tempat pertemuan dan perkenalan gw dengan Utiet. Ketika itu, siang yang begitu panasnya, seorang cewek dengan berseragam putih biru berjalan menuju sebuah warung. Terdengar suara memanggil, “Ass, Mpok Mimin..Mpok Mimin, mo beli dunk!!” Nah bisa disimpulkan kalau warung tersebut pasti warungnya Mpok Mimin…hehehe.

 

“Ada apa…neng Utiet?” seru Mpok Mimin. Mo tau gak Mpok Mimin tuh wanita yang cantik lho! Wong dia dapet julukan si kembang desa..hehehehe;p(gak kebayang dunk betapa geulisnya).
“Mpok, mo beli sendal jepit dunk…” pinta Utiet.
“Pilih aja neng..” seru Mpok Mimin.
Utiet memilih-milih sendal jepit di rak kayu di warung Mpok Mimin. “Hey…cewek pilih gw dunk…” seru diriku. Mungkin ngeh atau gak, tapi alhamdulilah gw yang akhirnya dipilih ma Utiet.
“Mpok, Utiet ambil yang warna merah ya, omong-omong harganya berapa ya?”
“Biasa neng, buat neng Utiet 5000 aja deh..”
“Oke deh mpok, nih uangnya ya…”
“Iye-iye, taruh aja di deket toples permen, mpok gi tanggung ni, gi motong-motong sayuran.”
Betapa senangnya diriku, akhirnya gw dapet temen juga..

Keesokkan harinya gw dimasukkan kedalam kantung plastik dan tiba-tiba aja gw berada di dalam tasnya Utiet. “Alamak kok tiba-tiba gelap ya..wah harus nahan nafas nih..” seru gw. Perjalanan dari rumah ke sekolah Utiet lumayan jauh, tapi berhubung Utiet mengendarai motor jadi lumayan deh gak jauh-jauh amat.
Untungnya sampai di kelas, Utiet segera membuka tasnya. “semilir angin segar segera menghampiri gw…hehehe akhirnya bisa bernafas juga…” Bel sekolah pun berbunyi dan akhirnya gw digunakan juga ma Utiet. Ketika Utiet mo sholat, gw dikeluarkan dari plastik dan gw bisa bernafas lega. Tapi sayang berhubung tadi agak sedikit hujan, jadi jalanan menuju tempat wudhu agak becek. Gw yang awalnya bersih jadi basah deh kena air hujan. Cur…kucuran air deras yang keluar dari kran masjid mengguyur diri gw…puh, oh Tuhan betapa dinginnya air kran tersebut..brrrr gw kedinginan nih…Setelah selesai sholat nih, gw pikir gw akan mendapat perlakuan yang sewajarnya maksud gw nih, pasti gw akan dielap dengan tisu atau apalah itu namanya dan gw akan dimasukkan lagi kedalam plastik. Untuk selanjutnya pasti dimasukkan kedalam tas. Tapi sayang impian itu musnah, gw ternyata dipakai sama Utiet sampai pulang kerumah.

Sampai rumah gw diletakkan diluar, biasalah dirak sepatu. Untungnya gw gak sendirian, disana gw ketemu ma teman-teman yang lain..hehehe ya itu masih sesama sendal atau gak sepatu. Gw berada disebelah sepatu yang cukup bermerek,..kalau dibilang sih mereknya oke, tapi itu lho penampilan dan aroma yang keluar. Alamak cukup membuat diri gw hampir pingsan. “sumpah bau banget…gw aja sampai menutup hidung..hehehe mangnya sendal punya idung:p”

Begitulah kira-kira kehidupan gw. Awalnya gw mendapat pelayanan yang memuaskan, kesini-sininya gw diperlakukan seenak-enak yang punya. Hu..uh sampai kadang-kadang nih, gw berada diluar dan dibiarkan keujanan. Gw gak pernah dicuci, sebenarnya sih pernah tapi itupun hanya sekali-kali aja. Pernah gw ngerasa, andaikan gw bisa ngomong nih, pasti gw akan berteriak, “to…lllllllooooooooonnggggg, gw udah gak sanggup lagi.” Ditambah lagi bobot tubuh Utiet yang makin hari makin bertambah, membuat gw semakin sesak dan bayangkan gw harus menanggung beban yang cukup berat..”oh betapa malangnya diri gw “.

Hal itu semua gw jalanin dengan penuh ikhlas. Ya walaupun gw musti menjalanin banyak rintangan dan halangan. Tapi gw yakin pasti ada hikmah dibalik itu semua. Gw masih bersyukur karena gw ketemu sama Utiet. Ya tanpa Utiet mungkin diri gw akan merana dan gak ngebayangin deh kalau gw ketemu ma orang jahat..taela apa coba?. Selama gw kenal ma Utiet, gw gak pernah marah dan gak pernah mogok. Gak nyangka lho Utiet masih setia ma gw. Hampir 5 tahun lho, gw masih menemani dan mengisi hidup Utiet. Mulai dari Utiet kurus sampai sekarang gemuk, mulai dari Utiet masih jomblo dan kini gak jomblo lagi..pokoknya banyak deh. Bahkan gw sering denger curhat dan rahasia yang sering Utiet lontarkan..hehehe gw udah kayak pacarnya sendiri. Gw ngerti luar dalamnya Utiet. Tapi tenang Utiet, gw akan selalu menyimpan rahasia itu dilubuk hati gw paling dalam..hehehe.

Hingga pada suatu hari, gw ngerasa hidup gw hampa banget. Gara-gara Utiet udah menemukan seseorang cowok yang sekarang menjadi pacarnya. Si cowok Utiet menyuruh Utiet untuk berbenah diri, dan gak boleh lagi pake sendal jepit kemana-mana. Alhasil keberadaan gw mulai digantikan dengan sepatu teplek. Utiet udah jauh dari gw dan Utiet udah mulai menduakan diri gw. Wah sedihnya diri gw. Cukup lama gw hanya dibiarkan sendirian. Sampai kena debu dan bulukan penampilan diri gw. ..kasian yak gw…”Tuhan, gw gak sanggup lagi nih berada didunia, panggil gw Tuhan…ihik..ihik..ihik”
Pagi harinya tiba-tiba aja, gw benar-benar gak semangat lagi. Sesosok tangan menggapai diri gw, oh tangan siapakan gerangan? Ternyata, tangan si Utiet yang akan mengambil diri gw. Betapa kagetnya diri gw, ternyata hari itu Utiet keliatan ceria dan sangat feminim. Gw dibawa ma Utiet kekamar mandi. Mo tau, apa yang terjadi, Oh My Gog, ternyata Utiet gi pengen menyuci diri gw…”Alhamdulilah deh, akhirnya selama ini gw nunggu untuk dicuci dan doa gw terwujud. Ehm, wangi lagi deh diri gw. Gw benar-benar kayak bayi yang baru lahir..taela bahasanya.” Tapi kenapa yak, seakan-akan gw ngerasa akan berpisah ma Utiet. Apa ya yang akan terjadi? Firasat gw benar-benar gak enak. Setelah gw dicuci, Utiet naruh gw di atap rumah untuk dijemur. Tiba-tiba sebuah musibah datang pada gw…”Ada kucing yang gi berkejaran dengan tikus dan menyenggol gw yang menyebabkan gw jatuh dari atas genteng dan tersangkut di phon yang menyebabkan tali sendal gw putus dan gw ketusuk cabang pohon mangga dan gak bisa dipakai lagi…arghhhh…ajalku dah tamat..sakit diri gw.” Betapa malangnya diri gw. Cukup lama gw dibiarkan merana sendirian. Akhirnya Utiet menghampiri diri gw dan dia hanya mengucapkan, “Yah, sendal gw putus deh, wah dah gak bisa dipakai lagi nih. Saatnya ganti sendal baru nih…selamat tinggal sendal merahku…” Dengan secepat kilat diri gw dibuang ke tong sampah. Tamatlah diri gw, “selamat tinggal sobat, semoga engkau menemukan sahabat yang lebih baik dari gw.” Yah, itulah cerita mengenai diri gw, balada si sendal merah butut. Mungkin gw Cuma punya pesen buat kalian, “sayangilah benda kesayangamu seperti engkau menyayangi dirimu sendiri…” See ya everybody!!!!

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>